Sunday, 11 May 2014

Salam, kembali lagi dalam blog ni. Fuh!!!!!!! Agak lama juga tidak bermadah cerita dalam nukilan ni, almaklumlah, terlalu sibuk dengan tugas ana sebagai seorang daei yang bergerak untuk menjana ummah daqn negara. Baiklah, ana hendak ceritakan satu cerita. Sudah hampir sebulan mereka berkahwin. Pasangan ini sungguh gembira apabila dimeterai ikatan nikah. Si isteri dari pantai timur dengan wajah yang putih serta anggun diperjodohkan dengan si suami dari tanah bersejarah yang berjiran dengan negeri selatan disertakan wajah yang kacak dan bergaya. Mereka berdua memang sepadan bagaikan pinang dibelah dua.

Akan tetapi, Allah S.W.T yang Maha Kuasa Atas Segalanya memberikan sesuatu yang diluar jangkaan mereka dan rakan-rakannya. Pada hari Khamis, malam Jumaat, kecelakaan menimpa mereka. Mereka terlibat dengan kemalangan jalanraya di selatan negara. Kemalangan itu membuatkan si isteri mengalami kecederaan yang serius, yang membuatkan si isteri itu tidak merasa anggota badannya dari pinggang hingga ke kaki. Sejurus itu, si isteri itu dibawa ke hospital. Si suami merasa bersalah yang amat dek kerana kecuaiannya, sehinggakan bertentang mata dengan si isteri, si suami tidak mampu melihat derita si isteri. Namun si isteri dengan tenang menjawab disertakan senyuman, Allah nak bagi ujian pada kita, maknannya Dia sayang kita. Senyumlah, tidak berduka, jika berduka, maknannya kita tidak suka ujian Dia.

Jika anda mahu tahu siapa pasangan ini, pasangan inilah yang menjadi background blog saya ini. Mereka adalah kawan sekelas saya dan si suami itu, kawan dari zaman sekolah menengah. Mereka berdua cekal menempuh ujian ini dengan senyuman dan zikir di dalam hati. Itu yang saya belajar dari mereka. Jika mereka di bebankan dengan ujian berat ini, kenapa kita masih mengeluh dan berputus asa dengan masalah yang remeh temeh? Fikirkanlah




Tuesday, 2 April 2013

Sahabat Keimanan

Salam, bertemu lagi dalam blog ini, untuk penyebaran ilmu dan dakwah, beserta juga perkongsian pengalaman, ditambah pula dengan sedikit peringatan dari diri yang tidak seberapa ini. Alhamdulillah, satu ucapan tiada tolok bandingan bagi umat Islam yang bernafas dalam udara Iman dan Islam di saluti dengan Ihsan. Sentiasa ucapkan Alhamdulillah agar kita tidak digelar manusia yang sombong kepada Allah S.W.T. Masyallah. Kenapa kita perlu ucapkan Alhamdulillah? Simple je sebab itu tanda kita bersyukur kepada-Nya, sah-sah dah dapat pahala, kan senang nak jadi Sahabat Keimanan. Bercakap tentang Sahabat Keimanan, jika antum perasan, ana ada post perkataan ini. Kan? Perasan tak? HA, takpe2. Ok, ana akan jelaskan apakah konsep Sahabat Keimanan.

Sahabat Keimanan. Satu istilah yang mungkin asing bagi sesetengah daripada kita. Ana suka istilah ini. Kenapa? Senang, bukankah kita semua ni, adalah saudara, sahabat. Ianya bermaksud, sahabat yg berkongsi keimanan yg sama, nikmat Islam yg sama, bernafas dalam udara yg sama malahan berkongsi benda yg sama. Begitu juga, susah payah bersama, senang lenang dikongsi, segala dikongsi kerana atas tiket istilah Sahabat Keimanan, sebab itulah, ana menggunakan istilah sebagai identiti bagi blog ana. Cerita sebenar datang dari novel nukilan Hilal Asyraf yg bertajuk Takdir:Cahaya Yang Tidak Terpadam( Menarik cerita itu, dh bnyk kali khatam cerita tu). Dalam novel ada menyebut istilah Sahabat Keimanan, saudara Hilal Asyraf menjelaskan bahawa sahabat yg sanggup bersusah payah pada sahabatnya dan sahabatnya itu akan menolongnya pada masa akan datang, serta juga, jauh di benak hati, sahabat itu tahu, keresahan, permasalahan yg berlaku pada sahabatnya itu. Jadi, ana selalu berkongsi pengalaman dan ilmu, kerana ana tahu, di luar sana, ada sahabat yg ada masalah, jadi dengan ada blog ni, sedikit sebanyak, membantu beliau untuk mengatasi masalah, kita mungkin tidak boleh menyelesaikan masalah tersebut, tpi, kita harus ada kekuatan untuk mengatasi masalah tersebut. Ok, itu sahaja dari saya, sekadar perkongsian, Salam Sahabat Keimanan!!!!!!!!!

Saturday, 9 March 2013

Kembali Berjuang Di Medan Dakwah dan Kepimpinan

Alhamdulillah, kembali lagi setelah lama juga ana tidak post apa-apa dalam blog ana yang tidak seberapa ini. Masih lagi diberi nikmat dalam alam yang Allah berikan pelbagai nikmat yang di mana hamba-Nya berkongsi nikmat ini. Nafas, rezeki dan yang paling penting sekali adalah nikmat Iman dan Islam. Tanpa dua ini, kita tidak dapat ketenangan dan kemakmuran yang kita sekarang ini. Alhamdulillah. Jangan lupa sesekali ucap Alhamdulillah. Kerana apa? Kerana sebagai tanda kita bersyukur terhadap-Nya. Jangan lupa ya!!!!!!!!.

Baiklah, kini semangat baru menyusup dalam diri beserta iman dan taqwa terjana dalam diri. Dengan janaan iman dan taqwa, ana kembali berjuang di medan dakwah dan kepimpinan. Sebagai hamba yang diberi amanah oleh Allah S.W.T untuk memimpin dan mengajak, ana menjana iman dan taqwa ana. Ini kerana iman dan taqwa kita sentiasa berubah-ubah. Kadang-kadang dibawah, kadang-kadang di atas dan juga kadang kala, tetap. Jadi, sentiasa jana iman dan taqwa kita. Caranya??????. Bagi ana, setiap kita ada cara yang tersendiri, cara ana pula, sentiasa muhasabah diri dan beranikan diri untuk maju ke hadapan untuk berubah. Ini kerana dalam Al-Quran ada menyatakan bahawa Allah S.W.T tidak akan mengubah sesuatu kaum itu melainkan kaum itu berubah sendiri. Maka dengan itu, sentiasa muhasabah diri, ingat segala perbuatan kita sepanjang hari, ada kita buat baik pada orang, ada kita buat sesuatu yang tidak elok, ada kita niat yang tidak elok atau wujud tak kita buat perkara-perkara yang sewaktu denganya. Perbetulkan niat kita, kenapa kita wujud dalam alam yang fana ini, kenapa kita hidup? Fikirkanlah. Allah akan sentiasa mengampunkan hamba-Nya yang buat kesalahan. Cantik kan Islam itu. Sematkan hati kita bahawa setiap orang Islam dalam dunia ini, kita semua adalah SAHABAT KEIMANAN!!!!!!. Mesej ini yang ana bawa setiap kali ana berada di hadapan. Berjuang di medan dakwah dan kepimpinan adalah tugas kita, tugas setiap ummah. Cuma ana diberi mandat untuk memimpin sebuah organissasi dalam kos yang ana ambil di menara gading iaitu DIMAC( Da'wah & Islamic Management Committe) dalam barisan Majlis Tetinggi. Perjuangan ana dalam medan dakwah dan kepimpinan semakin mencabar dan sukar. Semoga Allah beri kekuatan pada semua SAHABAT KEIMANAN dalam organisasi untuk teruskan perjuangan dalam usaha menyebarkan syiar Islam. Sekain Salam SAHABAT KEIMANAN!!!!!!

Sunday, 13 May 2012

Cinta

Salam, kini kembali untuk perkongsian ilmu dan pengalaman. Terlebih dahulu, ana minta maaf kerana tidak post blog yang baru. Almaklumlah, memegang jawatan sebagai pelajar sambil pula assignment makin bertimbun, tapi kerja banyak ,masih lagi post dalam blog, Masyallah, bukan apa, bak kata iklan Kitkat, rehat sebentar bersama   Kitkat, ni ana pula rehat sebentar bersama blog ana, Hehehehehehehe! Oklah, cerita hari ini tentang biasa kita dengar, topik selalu dibincangkan, tidak kisah dari medium mana, dari kaca tv, radio. internet, forum, dan banyak lagi. Iaitu CINTA. Ada apa dengan CINTA? Apa itu CINTA? CINTA tu apa? Apa maksud Cinta? dan banyak lagi persoalan tentang subjek ini. Ia bukanlah subjek di peringkat sekolah atau di peringkat IPT tapi ianya subjek yang umum. Ok, rasanya semua orang setuju dengan kenyataan saya iaitu 'semua orang di dalam duniia ini bercinta'. Ya, semua bercinta, tak kisah lah cinta pada apa, cinta kepada makayah, kawan, guru, alam dan cinta kepada kekasih! Ehm ini cinta lain ni. Nasib baik diri ini masih teruna dan single. But I'm available. Alamak promote diri pula. Tapi jika ada yang sudi nak kenal, apa salahnya, malahan bukan ke dalam Al-Quran dah kata, tujuan Allah mencipta Manusia ini untuk berkenal-kenalan. Jadi, mari buat Hari Perkenalan Sedunia. Mungkin boleh dipertimbangkan jika diusulkan kepada PBB.

Ok, nak lari topik pula. Nak cerita pasal cinta, ana bukanlah pakar dalam hal ni, tapi ana nak kongsi tentang cinta dari pandangan dan perspektif ana sendiri. Cinta ini adalah satu persaan yang semua orang ada dan setiap orang merasainya. Tapi cinta apa yang benar dan cinta apa yang cantik di pandangan Allah? Cinta sesama manusia. Mungkin, kerana cinta sesama manusia ini adalah biasa kita lalui. Ana belum ada pengalaman lagi. Tapi ana cuba sampaikan. Cinta ini cantik jika disulami kerana Allah dan keikhlasan. Ramai mempergunakan cinta sesama manusia ini berlandaskan nafsu dan material semata-mata. Sebab itulah ramai tidak percaya satu sama lain kerana sebab itu. Dah hilang nikmat rasa cinta. Cinta terhadap alam. Ni pun seronok juga kerana alam ini dicipta oleh Allah S.W.T jadi kenalah jaga dengan baik. Sebabkan cinta terhadap alam, wujudnya Hari Bumu. Hari Hijau dan banyak lagi program dan kempen dilakukan untuk alam kita. Disebabkan cinta kepada Alam, secara automatik, kita cinta kepada Al-Malik, Allah. Dia selayaknya kita mencintai-Nya. Cinta kepada Allah memang seronok sebab kita merasa kerdil apabila berdepan dengan Allah, maka dengan itu, ia akan mendatangkan rasa taqwa kepada-Nya. Sesiapa mencintai Allah, maka itu, hidupnya akan sentiasa tenang dan dapat pertolongan daripada Allah. Jadi, cintailah Allah, dan antum semua akan dapat semua cinta yang anda inginkan. Wassalam

Friday, 23 March 2012

Afiq Zharif Al-Asqolanie Al-Jauhary: Menempuh Ujian Daripada Allah S.W.T Sebagai Pendak...

Afiq Zharif Al-Asqolanie Al-Jauhary: Menempuh Ujian Daripada Allah S.W.T Sebagai Pendak...: Salam, ana kembali lagi untuk perkongsian ilmu dan pengalaman untuk antum semua, bukan tujuan untuk riak atau takbur, tapi sebagai pedoman u...

Menempuh Ujian Daripada Allah S.W.T Sebagai Pendakwah dan Pemimpin

Salam, ana kembali lagi untuk perkongsian ilmu dan pengalaman untuk antum semua, bukan tujuan untuk riak atau takbur, tapi sebagai pedoman untuk antum semua. Alhamdulillah, setelah merancang, bermesyuarat, berdiskusi bersama rakan-rakan yang lain dari alumni sekolah ana di Muar, akhirnya pihak sekolah telah membenarkan ana dan sahabat-sahabat yang lain untuk menadakan satu program motivasi berbentuk kerohanian yang bernama Kem Remaja Islam yang dimana tujuan program ini untuk kembalikan asas-asas agama dalam diri adik-adik kami yang dimana rata-ratanya dari tingkatan 2 hingga 4. Sebagai remaja yang beragama Islam, ianya amat penting untuk menjana iman dan taqwa dalam diri kerana iman ini sentiasa berubah-ubah, jadi amat penting untuk diri kita memperbaiki iman. ana cakap bukanlah ana ini alim atau warak akan tetapi mana yang ana tahu, ana akan kongsikan kepada antum dan adik-adik ana yang ana mengetuai pada hari ini sehingga hari Ahad.
  Akan tetapi membuat program sebegini bukanlah mudah, ianya memerlukan komitmen yang amat tinggi untuk mengendalikan program motivasi apatah ianya berbentuk kerohanian. Sepanjang ana mengendalikan program ini, terlalu banyak cabaran, dugaan dan ujian yang diberikan oleh Allah kepada ana dan anak buah ana, ujian amat berat sehinggakan ana ingin lari dari mengendalikan program ini, terlalu berat ujian. Tetapi, ana fikir secara positif, jika ana lemah, semua anak buah ana akan lemah, jadi ana menguatkan dri ana depan anak buah ana agar mereka sentiasa bersemangat untuk menjalankan program ini. Dilantik menjadi Pengarah Program bagaikan menggalas tugas Khalifah untuk menjaga ummatnya, kerana ana dapat merasakan bahawa, sepanjang ana menjadi Pengarah Program, banyak ujiannya sehinggakan ana merasa putus asa. Ujian itu memang berat dan payah akan tetapi berbekalkan iman dan taqwa dalam diri ana, ana teruskan. Ana berfikir sejenak, kenapa ana ditimpa ujian yang sedemikian? Ana bertanya kepada kakak angkat ana di Selangor yang merupakan seorang Hafizah. Dia berkata, "sebenarnya, apabila menjadi pengarah untuk suatu program apatah lagi berbentuk kerohanian, enta menggalas dua tugas, pemimpin dan pendakwah, pimpin anak buah dan adik-adik kita untuk menjalankan rancangan, dakwah kepada anak buah dan adik-adik kita untuk menjana iman dan taqwa mereka, ianya memang berat, akan tetapi, cuba enta fikir, kenapa enta dipilih oleh rakan-rakan yang lain untuk menjadi pengarah, kenapa enta dipilih untuk mengetuai program ini, kenapa Allah S.W.T memilih enta untuk mengalas ujian swebagai pendakwah? Kerana setiap dalam diri kita ada dua benda ini, pemimpin dan pendakwah' Itulah kata-kata dari kakak angkat ana. Jadi berbekalkan iman, taqwa, doa dan kata-kata tersebut, ana meneruskan perjuangan ini sebagai pendakwah dan pemimpin, bukan setakat program ini sahaja, malah dalam kehidupan seharian ana. Jadi, harap=harap Allah akan merahmati program ini dan harap akan berjalan lancar sepertimana yang dirancang walaupun telah lari dari jadual asal. Berjumpa lagi dalam post seterusnya. Salam 

Monday, 12 March 2012

Semangat Keusahawanan

Hari ini, ana telah menghadiri suatu program iaitu Program Cenderung Keusahawanan anjuran Pusat Pembangunan Keusahawanan Siswa di universiti yang ana belajar sekarang. Kenapa ana dipanggil untuk menghadiri program ini kerana ingin melibatkan diri dalam bidang perniagaan walaupun ana mengambil bidang dakwah yang tidak kena-mengena dengan bidang perniagaan. Jadi, dengan program ini, diharap ana boleh menimba sedikit ilmu ini, kerana Baginda Nabi Muhammad S.A.W sendiri berniaga sebelum diangkat sebagai Rasul, sehingga ada hadis menyatakan bahawa 9/10 rezeki datang daripada peniagaan, malahan juga Baginda juga ada menyatakan kerja yang mulia adalah berniaga dan berkebun, jadi di sini ana ingin menyatakan di sini marilah menuntut ilmu perniagaan

Published with Blogger-droid v2.0.4